Hardnews

Hadiri LPPOM MUI Halal Award 2023, Wapres Dorong Kerjasama Percepatan Sertifikasi Halal

Wapres Dorong Kerjasama Percepatan Sertifikasi Halal

MILEZONE.ID – Wakil Presiden (Wapres) KH Ma’ruf Amin mendorong kerja sama percepatan sertifikasi halal nasional.

Hal itu sesuai amanat Undang-Undang (UU) tentang Jaminan Produk Halal, yakni pelaku usaha diwajibkan memiliki sertifikasi halal bagi produk olahannya yang beredar dan diperdagangkan di Indonesia.

Menurutnya, hal tersebut bertujuan memberikan kepercayaan terhadap kehalalan produk bagi konsumen Muslim. Selain itu, meningkatnya permintaan produk halal di kancah internasional menjadi peluang bagi para pelaku usaha di Indonesia.

“Untuk itu, kita mesti fokus dan bergotong royong melakukan percepatan sertifikasi halal ini, dari sektor hulu sampai ke hilir, dari penyediaan daging halal pada Rumah Potong Hewan hingga ke lokasi wisata kuliner di daerah-daerah,” ujar Wapres.

Hal itu disampaikan Wapres saat memberikan sambutannya secara daring pada acara LPPOM MUI Halal Award 2023, di International Convention Center Institut Pertanian Bogor (ICC IPB), Senin (4/9/2023).

Dalam upaya percepatan sertifikasi tersebut, Wapres menguraikan tiga langkah penting yang harus dilakukan. Yakni, pertama, diseminasikan informasi mengenai pendalaman materi tentang keharusan mencantumkan label halal.

“Masifkan peningkatan literasi dan edukasi kepada pelaku usaha dan masyarakat mengenai pentingnya sertifikasi halal,” pintanya.

Kedua, tambah wapres, tingkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM) dengan kompetensi sertifikasi halal yang mumpuni, dan disertai dengan kecekatan dan kemudahan layanan melalui pemanfaatan teknologi digital.

Terakhir, demi tercapainya target 10 juta produk bersertifikat halal pada 2024, Wapres berharap kerjasama dengan para pemangku kepentingan dapat terus ditingkatkan.

“Perkukuh kolaborasi dan sinergi lintas pemangku kepentingan. Sisihkan dahulu kepentingan sektoral, agar target percepatan sertifikasi halal dapat dicapai tepat waktu,” harapnya.

Menutup sambutannya, Wapres memberikan ucapan selamat dan apresiasi kepada jajaran LPPOM MUI yang terus mendampingi perusahaan dan para pelaku usaha untuk mencapai standar kehalalan produknya. Dia berharap sertifikasi produk halal semakin meningkat.

“Saya ucapkan selamat kepada seluruh perusahaan dan pelaku usaha yang masuk dalam daftar nominasi, dan berhasil meraih penghargaan pada ajang LPPOM MUI Halal Award 2023,” imbuhnya.

“Semoga partisipasi di tahun mendatang kian bertambah. Kiranya industri halal Indonesia juga terus maju pesat dan berkontribusi nyata pada kesejahteraan masyarakat dan bangsa,” ucap Wapres.

Ditambahkannya, keberhasilan Sistem Jaminan Produk Halal (SJPH) sangat ditentukan oleh optimalisasi peran lembaga periksa halal yang berkualitas, mulai tingkat daerah nasional hingga internasional.

“Hingga kini, LPPOM MUI masih menempati urutan tertinggi dalam capaian penyelesaian sertifikasi halal. Sekitar 75 persen produk halal yang bersertifikat halal merupakan hasil audit LPPOM MUI. Kesungguhan dan pengabdian LPPOM MUI sejak tahun 1989 menjadikan LPPOM MUI sebagai lembaga pemeriksa halal terpercaya dan berskala internasional, dengan puluhan mitra yang tersebar di berbagai penjuru dunia,” ungkap Wapres.

Di samping itu, pihaknya menjelaskan, kebutuhan produk halal telah menjadi tren kompetitif perdagangan internasional. Peluang dan potensi besar permintaan produk halal ini mesti kita rebut bersama agar memberi sumbangan signifikan bagi perekonomian nasional.

Bertambahnya populasi dunia dan berkembangnya gaya hidup halal menjadi faktor utama meningkatnya konsumsi produk halal dewasa ini. Diprediksi, tren gaya hidup halal ini terus bertahan di masa depan.

Sebelumnya, Direktur LPPOM MUI Muti Arintawati melaporkan bahwa LPPOM MUI Halal Award 2023 ini memberikan penghargaan kepada 7 kategori, dengan total penerima penghargaan yaitu 72 pemenang.

Dalam kesempatan tersebut, Muti berharap penyelenggaraan award ini dapat mendorong perusahaan agar semakin mengembangkan produk halalnya dan mengimplementasikan sistem jaminan produk halal agar dapat memberikan keyakinan dan jaminan kepada konsumen muslim bahwa produk yang dikonsumsinya halal dan berkualitas.

“Dengan adanya award ini kita juga sama-sama mengharapkan bahwa perusahaan bisa memberikan bukti bahwa sertifikat halal adalah bukan suatu beban, tetapi sertifikat halal adalah suatu nilai tambah yang akan memberikan dan meluaskan pasar, baik di dalam maupun di luar negeri,” harapnya.

Sebagai informasi LPPOM MUI Halal Award 2023 ini memberikan penganugerahan kepada 7 kategori, antara lain; Best Halal System Implementation, Best Newcomer, Longlife Achievement, Fastest Growth on Halal Product, Best Social Contribution on Halal Ecosystem, The Promising Halal SME (for province), dan Favorite Halal Brand (Voting). Selain itu, dibacakan juga Nominasi Favorit Halal Brand Lainnya (per kategori).

Hadir dalam penganugerahan tersebut, para pemenang Halal Award, nominee, dan Jajaran LPPOM MUI.

Show Comments (0)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *