Sains & Riset

Studi Terbaru Ungkap Bermain Bersama Anjing Tingkatkan Konsentrasi Belajar

Studi Terbaru Ungkap Bermain Bersama Anjing Tingkatkan Konsentrasi Belajar

MILEZONE.ID – Anjing merupakan salah satu hewan yang memiliki banyak keunikan dan tampilan lucu. Anjing juga dikenal sebagai binatang yang setia kepada majikannya.

Studi terbaru menunjukkan menghabiskan waktu berkualitas bersama seekor anjing tidak hanya membantu mengurangi perasaan stres, tetapi juga mampu meningkatkan konsentrasi ketika belajar.

Dilansir dari Medical Daily, Jumat (15/3/2024), penelitian yang diterbitkan dalam jurnal akses terbuka Plus One berhasil menganalisis bagaimana berbagai jenis interaksi dengan anjing dapat memengaruhi pola gelombang otak manusia.

Penelitian sebelumnya meneliti bagaimana interaksi manusia-hewan dapat mengubah suasana hati atau kadar hormon seseorang berubah sebelum dan sesudah menghabiskan waktu bersama hewan.

Namun, pendekatan ini tidak dapat mengidentifikasi bagaimana kesehatan dan kesejahteraan seseorang dipengaruhi secara spesifik oleh setiap jenis interaksi, seperti merawat, memberi makan, atau bermain dengan hewan.

Dalam studi terbaru, peneliti mengevaluasi 30 peserta dewasa saat mereka melakukan delapan aktivitas berbeda dengan anjing yang terlatih, seperti bermain dengan mainan genggam, memberi camilan, dan berfoto dengan anjing.

Untuk merekam aktivitas listrik dari otak selama interaksi mereka dengan anjing, peserta memakai elektroda electroencephalography (EEG). Mereka juga mencatat keadaan emosi subyektif mereka segera setelah setiap aktivitas.

Studi Terbaru Ungkap Bermain Bersama Anjing Tingkatkan Konsentrasi Belajar
Bermain bersama seekor anjing tidak hanya membantu mengurangi perasaan stres, tetapi juga mampu meningkatkan konsentrasi ketika belajar. (Foto: Istimewa)

“Kekuatan relatif osilasi pita alfa di otak meningkat saat peserta bermain dan berjalan-jalan dengan anjingnya, mencerminkan keadaan terjaga yang rileks. Saat merawat, memijat dengan lembut, atau bermain dengan anjing, kekuatan osilasi pita beta relatif meningkat, a peningkatan biasanya dikaitkan dengan peningkatan konsentrasi. Peserta juga melaporkan rasa lelah, depresi, dan stres berkurang secara signifikan setelah semua aktivitas yang berhubungan dengan anjing,” sebut para peneliti itu.

Lebih lanjut, peneliti mengungkapkan, studi yang dijalankan menemukan aktivitas interaksi hewan, seperti bermain, berjalan, memijat, dan merawat anjing, memiliki efek positif dengan memfasilitasi peningkatan aktivitas otak pada partisipan yang sehat.

Hal ini menunjukkan aktivitas tertentu mengaktifkan relaksasi, stabilitas emosi, perhatian, konsentrasi, dan kreativitas. Khususnya, bermain dengan anjing memiliki efek afirmatif pada relaksasi dan konsentrasi.

“Selain itu, melalui penilaian suasana hati yang subjektif, hasilnya menunjukkan interaksi dengan anjing dapat mengurangi stres manusia dan mendorong respons emosional yang positif,” tulis para peneliti.

Tidak semua peserta memiliki hewan peliharaan. Jadi, ketertarikan umum partisipan terhadap hewan kemungkinan besar memengaruhi keputusan mereka untuk mengambil bagian dalam penelitian, yang mungkin juga memengaruhi hasil penelitian.

Namun, para penulis meyakini jika temuan mereka signifikan dan menunjukkan bagaimana hubungan unik antara aktivitas tertentu dan efek fisiologisnya dapat berfungsi untuk memprogram intervensi bantuan hewan yang ditargetkan di masa depan.

Show Comments (0)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *