Hardnews

TKN: Indonesia Bangga Ekspor Budaya dan Harus Dilanjutkan

TKN: Indonesia Bangga Ekspor Budaya Harus Kita Lanjutkan

MILEZONE.ID – Tim Kampanye Nasional (TKN) Prabowo-Gibran 2024 turut bangga atas ditetapkannya Bahasa Indonesia menjadi bahasa resmi pada Konferensi Umum Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan Umum, dan Kebudayaan (UNESCO).

Dengan demikian, bahasa Indonesia bisa dipakai sebagai bahasa sidang dan dokumen-dokumen Konferensi Umum UNESCO dapat diterjemahkan ke Bahasa Indonesia.

“Satu lagi keberhasilan Pemerintahan Pak Jokowi, Bahasa Indonesia menjadi bahasa global, terutama di UNESCO. Ini adalah salah satu ekspor budaya yang penting. Indonesia bangga. Pemerintahan berikutnya harus melanjutkan,” jelas Francine Widjojo, selaku Wakil Komandan Hukum dan Advokasi serta Juru Bicara TKN Prabowo Gibran 2024 kepada wartawan, Rabu (22/11/2023).

Menurut Francine, jika memenangkan Pemilu, Pemerintahan baru di bawah Presiden Prabowo nantinya akan berkomitmmen untuk melanjutkan usaha Jokowi yang berhasil mengimplementasikan Pasal 44 ayat (1) Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 2009 yang mengamanatkan pemerintah untuk meningkatkan fungsi bahasa Indonesia menjadi bahasa internasional secara bertahap.

“Pemerintahan di bawah Presiden Prabowo nantinya berkomitmen penuh untuk melanjutkan prestasi hari ini. Kebanggan kita hari ini. Bahasa Indonesia akan terus kita kawal untuk semakin meng-global,” terangnya.

Dengan diakuinya Bahasa Indonesia sebagai bahasa resmi di UNESCO, jelas Francine, akan berdampak positif pada usaha dan komitmen negara untuk mengembangkan budaya Indonesia ke tingkat Internasional.

“Sebagai negara dengan jumlah penduduk terbanyak ke-4 di dunia. Kita harus ikut serta mengekspor budaya. Kita jangan hanya jadi bangsa konsumen yang banyak mengimpor budaya negara lain. Saatnya kita bangkit, dunia juga harus mengenal budaya Indonesia. Pengakuan Bahasa Indonesia ini salah satunya,” imbuh Francine bersemangat.

“Pencapaian bersejarah ini merupakan kebanggaan bagi segenap rakyat Indonesia sejak Indonesia menjadi anggota UNESCO di tahun 1950. Mari kita lestarikan bahasa Indonesia dalam komunikasi sehari-hari yang santun,” tutup Francine.

Show Comments (0)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *