Hardnews

Airlangga Hartarto: Industri Otomotif Jadi Backbone Pertumbuhan Perekonomian Nasional

Industri Otomotif Jadi Backbone Pertumbuhan Perekonomian Nasional

MILEZONE.ID – Indeks PMI Manufaktur Indonesia pada Juli 2023 melanjutkan tren ekspansif selama 23 bulan berturut-turut, yakni pada level 53,3.

Capaian ini menunjukkan tingginya optimisme para pelaku industri manufaktur di Indonesia di tengah ketidakstabilan kondisi global dan melemahnya pasar dunia.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, perekonomian Indonesia berhasil tumbuh di luar ekspektasi, baik ekspektasi berbagai analis maupun lembaga.

Hal tersebut disampaikan dalam pembukaan ‘The 30th Gaikindo Indonesia International Auto Show’, di Tangerang, Banten, Kamis (10/8/2023).

“Kita punya kemampuan untuk resiliensi yang kuat,” tegas Menko Airlangga.

Industri Otomotif Jadi Backbone Pertumbuhan Perekonomian Nasional
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, perekonomian Indonesia berhasil tumbuh di luar ekspektasi. (Foto: Istimewa/ekon.go.id)

Lebih lanjut, Menko Airlangga mengatakan, GNI per capita Indonesia berada pada US$4.580, dan diharapkan nanti di akhir tahun 2024 mencapai US$5.500.

“Oleh karena itu, hari ini Sekjen OECD datang ke Jakarta, dan minat Indonesia menjadi anggota OECD sangat direspon positif, dan Indonesia merupakan negara Asia Tenggara yang sudah menyatakan minat masuk OECD,” lanjut Menko Airlangga.

Pertumbuhan ekonomi yang ekspansif pada kuartal II-2023 tersebut salah satunya ditopang oleh sektor industri pengolahan yang mampu tumbuh sebesar 4,88 persen (year on year/yoy) dengan kontribusi sebesar 18,25 persen terhadap PDB.

Sementara itu, Industri Alat Angkutan merupakan salah satu industri yang selalu mencatatkan pertumbuhan positif selama sembilan kuartal berturut sejak Q2-2021 sampai dengan Q2-2023.

Industri Otomotif Jadi Backbone Pertumbuhan Perekonomian Nasional
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto berharap hasil dari GIIAS tahun ini dapat meningkat dari tahun sebelumnya. (Foto: Istimewa/ekon.go.id)

Pada kuartal kedua tahun 2023 pertumbuhan industri alat angkutan tumbuh sebesar 9,66 persen dengan kontribusi terhadap PDB Nasional sebesar 1,42 persen.

Backbone-nya adalah industri otomotif,” ungkap Menko Airlangga.

Menko Airlangga juga menyampaikan, berdasarkan laporan terakhir dari IMD (Institute for Management Development), daya saing Indonesia melompat 10 tingkat dari 44 menjadi 34 dengan dengan economic performance yang menjadi kuncinya.

“Ini juga akibat dari Undang-Undang Cipta Kerja, reform di perburuhan kita nomor satu,” kata pria yang juga Ketua Umum DPP Partai Golkar itu.

Dia menyebut, Pemerintah terus mendorong pertumbuhan ekspor dan juga mendorong penurunan karbon di Indonesia dengan penggunaan kendaraan listrik.

Industri Otomotif Jadi Backbone Pertumbuhan Perekonomian Nasional
Pemerintah terus mendorong pertumbuhan ekspor dan juga mendorong penurunan karbon di Indonesia dengan penggunaan kendaraan listrik. (Foto: Istimewa/ekon.go.id)

Menko Airlangga juga menjelaskan kepada media terkait electric vehicle (EV) yang banyak terdapat dalam GIIAS tahun ini. Dia berharap, hasil dari GIIAS tahun ini dapat meningkat dari tahun sebelumnya.

“Tadi (dalam pameran) banyak electric vehicle (EV), ada juga satu produk kombinasi antara batik dan mobil EV yang motifnya kawung yang merupakan kolaborasi dari teknologi dan desain,” tukas Menko Airlangga.

Dalam kegiatan tersebut, Menko Airlangga meninjau seluruh booth yang ada dalam pameran. Dia juga secara simbolis menyematkan sertifikasi TKDN pada salah satu produk asli buatan Indonesia yang dipamerkan dalam event tersebut.

Show Comments (0)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *