Pop Culture

Dua Remaja Korut Dihukum 12 Tahun Kerja Paksa, Gara-gara Ketahuan Nonton Drama Korea

Dua Remaja Korut Dihukum 12 Tahun Kerja Paksa, Gara-gara Ketahuan Nonton Drama Korea

MILEZONE.ID – Sebuah rekaman langka yang diperoleh BBC Korea memperlihatkan Korea Utara (Korut) menjatuhkan hukuman 12 tahun kerja paksa kepada dua remaja laki-laki karena menonton drama Korea (drakor).

Rekaman tersebut, yang tampaknya direkam pada 2022, memperlihatkan dua anak laki-laki berusia 16 tahun diborgol di depan ratusan siswa di sebuah stadion.

Video tersebut juga menunjukkan petugas berseragam menegur anak-anak tersebut karena tidak menyesali kesalahan mereka secara mendalam.

Hiburan Korea Selatan (Korsel), termasuk TV, dilarang di Korea Utara. Demikian dilansir dari BBC, Jumat (19/1/2024).

Kendati demikian, beberapa orang bersedia mengambil risiko hukuman berat untuk mengakses drakor, yang memiliki penonton global yang besar.

Rekaman seperti ini jarang terjadi, karena Korea Utara melarang foto, video, dan bukti kehidupan lainnya di negara tersebut bocor ke dunia luar.

Video ini diberikan kepada BBC oleh South and North Development (Sand), sebuah lembaga penelitian yang bekerja dengan pembelot dari Utara.

Hal ini menunjukkan pihak berwenang akan bertindak lebih keras terhadap insiden semacam itu. Video tersebut dilaporkan telah didistribusikan di Korea Utara untuk pendidikan ideologi dan untuk memperingatkan warga agar tidak menonton rekaman dekaden.

Video tersebut menampilkan narator yang mengulangi propaganda negara. “Budaya rezim boneka busuk telah menyebar bahkan hingga ke kalangan remaja”, kata suara tersebut, yang merujuk pada Korea Selatan.

“Mereka baru berusia 16 tahun, tapi mereka menghancurkan masa depan mereka sendiri,” tambahnya.

Kedua remaja tersebut juga disebutkan namanya oleh petugas dan alamat mereka diungkapkan.

Di masa lalu, anak di bawah umur yang melanggar hukum dengan cara ini akan dikirim ke kamp kerja paksa remaja daripada dipenjara, dan hukumannya biasanya kurang dari lima tahun.

Namun pada 2020, Pyongyang memberlakukan undang-undang yang menjadikan menonton atau mendistribusikan hiburan Korea Selatan dapat dihukum mati.

Seorang pembelot sebelumnya mengatakan kepada BBC jika dia terpaksa menyaksikan seorang pria berusia 22 tahun ditembak mati. Dia mengatakan pria tersebut dituduh mendengarkan musik Korea Selatan dan berbagi film dari Korea Selatan dengan temannya.

CEO Sand Choi Kyong-hui mengatakan Pyongyang melihat penyebaran drakor dan K-pop sebagai bahaya terhadap ideologinya.

“Kekaguman terhadap masyarakat Korea Selatan dapat segera menyebabkan melemahnya sistem. Ini bertentangan dengan ideologi monolitik yang membuat masyarakat Korea Utara menghormati keluarga Kim,” katanya.

Masyarakat Korea Utara mulai merasakan hiburan Korea Selatan pada era 2000-an, pada tahun-tahun kebijakan sinar matahari Korea Selatan yang menawarkan bantuan ekonomi dan kemanusiaan tanpa syarat kepada Korea Utara.

Seoul mengakhiri kebijakan tersebut pada 2010, dengan menyatakan bantuan tersebut tidak menjangkau masyarakat umum Korea Utara seperti yang diharapkan, dan hal tersebut juga tidak menghasilkan perubahan positif terhadap perilaku Pyongyang.

Namun hiburan Korea Selatan terus menjangkau Korea Utara melalui China.

“Jika Anda ketahuan menonton drama Amerika, Anda bisa lolos dengan suap, tapi jika Anda menonton drama Korea, Anda akan ditembak,” kata seorang pembelot Korea Utara kepada BBC Korea, Kamis (18/1/2024).

“Bagi masyarakat Korea Utara, drama Korea adalah obat yang membantu mereka melupakan kenyataan sulit yang mereka alami,” jelas pembelot tersebut.

“Di Korea Utara, kita belajar bahwa Korea Selatan hidup jauh lebih buruk daripada kita, tapi ketika Anda menonton drama Korea Selatan, dunianya benar-benar berbeda. Sepertinya pihak berwenang Korea Utara mewaspadai hal itu,” kata seorang pembelot Korea Utara lainnya.

Show Comments (0)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *